Menguak Korelasi Antara Pemilu 2024 dan Dinamika Harga Bitcoin – Fintechnesia.com

Berita46 Dilihat

FinTechnesia.com | Setelah Indonesia melaksanakan pemilihan umum (Pemilu) 2024, terdapat pertanyaan besar. Apakah Bitcoin (BTC) akan menjadi aset yang
lebih menarik pasca-pemilu, dan apakah peminatnya akan bertambah?

Trader Tokocrypto, Fyqieh Fachrur menjelaskan, pasar kripto yang terkenal dengan
volatilitasnya, memang sangat dipengaruhi oleh berbagai faktor politik regulasi dari tingkat global hingga domestik. Serta tidak lupa sentimen kuat makroekonomi.

Meskipun Indonesia, memiliki lebih dari 18 juta investor kripto, momentum kontestasi Pemilu 2024 tidak menjadi pusat perhatian dalam dinamika pasar kripto global,

Namun, Fyqieh mengamati pasar saham domestik yang seringkali bergerak paralel dengan pasar kripto, lonjakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pasca hitung cepat Pemilu 2024 menunjukkan sentimen positif yang bisa saja berimbas pada pasar kripto.

Tren positif di pasar saham seringkali menjadi cerminan bagi pasar kripto, mengindikasikan potensi momentum positif bagi investor kripto domestik.

Setelah pelaksanaan Pemilu, fokus para pelaku pasar domestik beralih ke isu regulasi pasca-pemilu yang merupakan faktor krusial dalam mempengaruhi minat investor. Para pelaku pasar umumnya mengambil sikap yang hati-hati, menantikan kepastian terkait regulasi sebelum menetapkan keputusan investasi mereka.

Adanya regulasi yang mendukung sektor kripto, seperti insentif pajak dan penetapan daftar kripto yang diakui secara legal, dapat menjadi katalisator bagi perkembangan transaksi kripto di dalam negeri,” terang Fyqieh, Sabtu (17/2).

Baca juga: Gerak Bitcoin di Tahun Baru Imlek 2024, Potensi Naik atau Turun? Cek Jawabannya di Sini

Di sisi lain, perkembangan harga Bitcoin (BTC) hingga saat ini telah meningkatkan kepercayaan investor, menandakan dimulainya siklus bullish baru. Masuknya modal besar ke Bitcoin, terutama melalui ETF BTC spot di Amerika Serikat (AS), menegaskan minat institusional yang meningkat, yang merupakan pendorong mendasar dari dinamika harga saat ini.

Baca Juga  Dukung Pertumbuhan Pariwisata Indonesia, BNI Sekuritas Mendampingi InJourney Aviation Services - Fintechnesia.com

Peningkatan pembelian oleh investor institusi telah mendorong harga BTC melewati US$ 52.000 untuk pertama kalinya sejak tahun 2021, menandai kenaikan bulanan sebesar 20%.

Menariknya, data historis menunjukkan bahwa harga Bitcoin cenderung mengalami kenaikan di sekitar Hari Valentine yang diperingati setiap tanggal 14 Februari, dengan kenaikan yang konsisten dalam empat tahun terakhir.

Data menunjukkan, harga Bitcoin telah menghasilkan kenaikan masing-masing 1,3%, 3,03%, 1,13%, dan 1,9% dalam empat Hari Valentine terakhir, sejak tahun 2020. Harga BTC menguat 3,66% hingga mencapai puncak pada US$ 52.040 dalam jangka waktu harian pada 14 Februari, memperpanjang rekor kemenangan beruntun di Hari Valentine menjadi lima tahun berturut-turut.

Selain itu, momentum halving yang semakin dekat untuk meningkatkan euforia pembelian BTC, sehingga meningkatkan harga secara signifikan. “Secara historis, Bitcoin telah mengalami reli besar ke level tertinggi baru dalam beberapa bulan berikutnya,” jelas Fyqieh.

Halving yang akan datang akan semakin mengurangi pasokan. Jika halving berikutnya mengikuti pola sama, kita dapat mengharapkan pertumbuhan harga Bitcoin yang berkelanjutan selama beberapa bulan ke depan.

Fyqieh optimistis, dengan keyakinannya bahwa Bitcoin memiliki potensi untuk mencapai kisaran harga antara US$ 54.000 hingga US$ 58.000 sebelum halving. Jika ada momentum yang baik dari sisi makroekonomi, harga Bitcoin bisa membawanya lebih tinggi lagi. (jun)

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *