Etiket Merebahkan Kursi Pesawat tanpa Merugikan Penumpang Lain

Berita225 Dilihat

TEMPO.CO, Jakarta – Jika tidak dilakukan dengan hati-hati, merebahkan kursi pesawat bisa membuat penumpang lain kesal. Bahkan itu juga bisa menyebabkan kecelakaan bagi orang lain, misalnya patah hidung. 

Itu dialami oleh seorang penumpang dalam salah satu penerbangan yang diikuti pramugara Kevin. Dalam akun TikTok-nya, Kevin mengatakan bahwa ada etiket kapan bisa merebahkan kursi di pesawat tanpa merugikan penumpang lain. 

“Suatu kali ketika saya sedang bekerja di penerbangan dan seorang wanita mengadu ke saya bahwa hidungnya patah karena orang di depannya terlalu cepat merebahkan kursinya,” kata dia dalam video tersebut, dikutip Express.co.uk, Kamis, 10 Agustus 2023. 

Jadi, siapa pun yang ingin merasa nyaman dalam penerbangan dan merebahkan kursinya, pikirkan waktu dan melakukannya dengan hati-hati menurut Kevin. Jika tidak, orang lain merasa ruang pribadinya diserang. 

Untuk merebahkan kursi, tunggu pesawat berada di ketinggian stabil lalu lakukan dengan lembut. Tidak perlu menekan tombol dan menekan semua beban tubuh ke sandaran untuk merebahkan kursi. 

Kevin mengatakan dia memahami bahwa penumpang dapat merebahkan kursinya kapan pun mereka mau, tetapi ada waktu yang tepat untuk melakukannya.

“Jadi pikirkan pertanyaan, ‘Bisakah saya merebahkan kursi saya?’ bukan sebagai pertanyaan tetapi lebih sebagai tindakan penyeimbangan dari dua hal yang sangat penting, waktu dan lamanya penerbangan.”

Jika penerbangan satu jam di tengah hari, Kevin menyarankan tidak perlu merebahkan kursi tetapi boleh dilakukan untuk penerbangan satu jam pada pukul lima pagi.

Iklan

Namun, Kevin mengatakan bahwa penumpang yang mengambil penerbangan lebih dari tiga jam boleh saja merebahkan kursi kapan pun mereka mau. “Apapun lebih dari tiga jam, tidak masalah waktu, silakan dan berbaring kursi.”

Baca Juga  Arya Saloka dan Amanda Manopo Lakukan Photoshoot Maternity Usai Positif Hamil, Benarkah?

Namun, mereka yang berada dalam penerbangan dua jam berada di area abu-abu dan harus pandai membaca situasi jika ingin memiringkan kursinya ke belakang.

Kevin sadar bahwa sarannya mungkin akan diabaikan karena penumpang merasa punya hak dan sudah membayar tiket, dia hanya membagikan pendapatnya tentang bagaimana menjadi penumpang yang baik.

Di bagian komentar video Kevin, banyak pengguna memiliki pendapat tentang kapan boleh merebahkan kursi. Beberapa orang menentangnya. “Jangan. Tinggi saya 6 kaki (182 cm), jadi saya sarankan jangan terutama tidak dalam penerbangan panjang,” tulis seorang pengguna TikTok mengomentari video. 

Namun, beberapa orang mengatakan mereka berbaring dan merebahkan kursi pesawat di penerbangan kapan pun dia mau. “Bahkan pada penerbangan 1 hingga 1,5 jam, saya berbaring! Saya bekerja shift malam dan saya biasanya terbang langsung dari shift. Saya butuh tidur siang!” kata dia. 

Pilihan Editor: CEO Ini Viral setelah Menolak Tukar Tempat Duduk dengan Ibu Membawa Anak di Pesawat



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *